PANTAI NGUDEL, NGGAK SECANTIK REVIEW DI GOOGLE!

11.52

Landmark Pantai Ngudel, Malang.
Captured by @ravifaatih.

Di dunia ini, kayaknya hampir semua, makhluk hidup bernama manusia bakal cari referensi pas mau berkunjung ke suatu tempat. Terlebih, kalau lokasi yang bakal dikunjungi adalah tempat baru atau jauh dari tempat tinggal. Tapi, nggak jarang referensi yang kita dapat justru nggak sesuai dengan kenyataan ketika kita mendatangi langsung lokasi tersebut.

Dan kalau kiamu merasakan ketidakcocokan antara beberapa review yang kamu baca dengan kenyataan di lapangan., it means you’re not alone. Aku juga sering, hehehe.


Kenalan dulu yuk sama teman-temanku!

@arifpriyo. Captured by @ravifaatih.

@ravifaatih. Captured by @arifpriyo.
@zunnunferdia. Captured by @ravifaatih.

Hari minggu kemarin, aku, Ravi, Arif dan Zunnun, teman-teman kampusku, berencana liburan ke Pantai Kletekan untuk snorkeling. Menurut review beberapa blog yang ada di google, Pantai Kletekan bisa diakses melalui dua jalur. Yaitu via pantai Lenggoksono, kemudian berlayar sampai ke Teluk Kletekan, barulah bisa snorkeling disana.

Beberapa tulisan juga bilang kalau jalur kedua bisa diakses dengan kendaraan pribadi untuk langsung menuju Pantai Kletekan. Karena aku pernah pergi ke pantai Lenggoksono dan perjalanannya cukup jauh, akhirnya kami memutuskan untuk mengaksesnya langsung ke lokasi sesuai dengan petunjuk arah google maps. Papan petunjuk jalan justru semakin mengarahkan kami ke depan portal Pantai Ngudel.
Aku dan Zunnun di bibir Pantai Ngudel

Akhirnya kami bertanya-tanya pada penjaga loket. Katanya pantai Kletekan Cuma bisa diakses dari Lenggoksono. Tapi jaraknya cukup jauh dari Pantai Ngudel, sekitar 2 jam menurut perkiraan google maps. Pengen sih kesana, tapi kok malah jadi kayak touring ya kalau di daratan terus. Iya nggak sih? Hehe.

Akhirnya, dengan berbesar hati, kami iyakan penawaran mas-mas penjaga loket untuk mampir ke Pantai Ngudel saja. Pantai Ngudel adalah salah satu pantai yang lebih cocok dijadikan markas untuk camping atau sekedar bermain air di bibir pantainya. Kalau kamu ingin berenang, baiknya pilih pantai lain karena ombak di pantai ngudel terlalu besar bagi perenang, walaupun saat air sedang surut. Snorkeling-pun nggak bisa dilakukan disini, boskuh!


Happy Holiday! Captured by @ravifaatih.

Kalau banyak review bilang pantai ini cantik dengan air lautnya yang berwarna biru, jangan percaya gitu aja. Kenyatannya emang nggak secantik editan vsco kok. Pantainya nggak terlalu bersih, airnya juga nggak sebiru ekspektasi. Tapi ada yang menarik! Parkiran mobilnya disulap mirip Pulau Nami di Korea! Jajaran pepohonan yang tumbuh tinggi menjulang tertata rapi disana. Ah, andai salju juga turun. Halah!

Area parkir mobil Pantai Ngudel

Akses menuju pantai Ngudel cukup baik. Jalan sudah beraspal tanda pengelolaan tempat wisata terus berjalan. Meski begitu, sebelum memasuki gerbang tiket, kita akan melewati jalan berlumpur yang sangat licin. Kalau kamu naik sepeda motor, mending pelan-pelan biar nggak tergelincir.

Kalau kamu memutuskan untuk pergi ke pantai Ngudel, lebih baik membawa peralatan piknik atau camping untuk tinggal dan bersantai lebih lama disana. Walaupun nggak secantik review di google, mendengarkan deburan ombak tetap jadi hal yang menyenangkan dan menenangkan, lho! HTM-nya Rp. 10 ribu per orang. Biaya parkirnya Rp. 10ribu untuk sepeda motor dan Rp. 15ribu untuk mobil.

Eh iya, sebagus atau seburuk apapun review seseorang, jangan lupa untuk tetap  berusaha membuktikan dengan datang sendiri. Jangan mudah percaya “katanya” biar kamu tau sendiri gimana rasanya!

Jalan kemana lagi nih enaknya, beb?
Hehehe.

You Might Also Like

0 komentar