Ngayogyokarto : Sendiri lagi

19.37

Berawal dari pengumunan lomba Comminfest 2017 yang aku tunggu-tunggu, akhirnya aku bisa balik ke Jogja lagi. Yeayyy!!! Ini adalah satu momen yang sangat berharga buat aku, dimana aku bisa liburan sekaligus lomba. Intinya, sengaja pilih lomba yang jauh biar bisa naik kereta dan update snapgram. Nggak lah, Hehe.

Kamis 27 April 2017, aku berangkat pukul 7.13 dari kos bareng Arul, temen kuliahku. Sesampainya di stasiun Malang Kota Baru, aku langsung boarding dan masuk ke dalam kereta api. Sekitar pukul 8.15 keretaku berangkat menuju Jogja. Well, sunyi, sepi, sendiri, haha. Sedikit banyak aku flashback inget masa dimana kita berangkat bareng. *Eakkkk.
But I don't care. Aku coba buat enjoy my trip pagi itu. Hasilnya ketiduran. Emang dasar pelor, nempel molor. Nyandar dikit di kursi kereta aja langsung tidur.

Sreeeeeettttt. Time flies. Aku sampai Jogja sekitar pukul 15.50 di Stasiun Tugu. Aku yang kampungan ini langsung cari mushollah dan counter self service buat print boarding pass sambil angkat kepala ke atas, ngelihatin bangunan stasiun yang beda banget dari satu tahun yang lalu. Dalam hati aku bertanya-tanya. "Masih bisa nggak ya aku bertahan kayak tahun kemarin? Bismillah. Aku cuma bisa nyemangatin diri sendiri aja sih.

Akhirnya nggak lama setelah itu, (seperti biasa kalo ke Jogja) Akbar jemput di stasiun yang sama. Yaiyalah, kalau beda stasiun ya ngapain. Hmm.

Harapan hari pertama pupus karna Akbar nggak mau ikut sama planning yang udah aku buat jauh-jauh hari. Karena ngerasa bakal padet banget dan nggak lama di Jogja, aku pengen manfaatin waktuku dengan maksimal. Singkat cerita aku akhirnya pergi sendiri, nekat keliling Jogja. Seenggaknya biar nggak bete lah. Niat awal pergi ke malioboro, apalah daya makhluk sebatang kara takut ilang. Aku putar balik di dekat Lippo Plaza dan memutuskan buat makan di sekitaran sana. Mataku langsung dipanggil panggil oleh satu banner "Soto Kudusan". Dalam hati mikir dong, masa aku ke Jogja makan soto kudus, waduh makan nggak yaa, tapi uda berhenti, halah bodo amat, makan aja ah.


Soto Kudusan
Aku lihat papan harga soto 13.000, akhirnya aku pesan satu mangkok dan satu gelas es teh. Jogjakarta terlalu indah untuk dilewatkan malam itu. Soto Kudusan benar-benar mengubah moodku. Aku yang udah bingung dan bete, nggak ngerti mau kemana disulap sama hangatnya kolaborasi kuah soto dan bawang goreng yang masuk ke tenggorokanku. Perfecto. Enak banget dan aku nggak nyesel mampir di pinggiran jalan malam itu.
Besok paginya, aku berangkat ke Atma Jaya Radio buat jalanin rangkaian acara perlombaan yang digelar dua hari. Hari pertama di Jumat 28 April 2017, kami all finalists langsung masuk kedalam auditorium untuk mengikuti upacara pembukaan untuk keseluruhan mata lomba Comminfest 2017. Aku shock banget pagi itu, karena ada banyak anak UNS pake PDH Radio Kampus mereka dengan berbondong-bondong 7 orang. Jujur, mereka yang dateng dengan wajah percaya diri banget itu bikin mentalku down. Belum lagi pas udah naik ke atas dan ketemu sama peserta lainnya. Mereka nyeritain latar belakang mereka yang asik banget, yang kalo denger mereka ngomong aja tuh uda kayak siaran. Aku semakin murung, murung banget malah. Salah satu peserta yang duduk di sampingku aja langsung nanya "Kamu kenapa kok kaya capek banget gitu, Ma?". Wkwk, ya begini kalo penyiar nggak pro. Digertak dikit deg-degan. Hah. Jangan dicontoh.

Pukul 11 siang, kami peserta Radio Announcer Competition di briefing oleh panitia. Kami ber-20 dapat tema potensi laut dari sabang sampai merauke, yang masing-masing orangnya akan beda nama lautnya. Misal aku yang dapat tema potensi laut bali, aku harus bikin skrip siaran dengan content potensi laut Bali. Awalnya sedih sih, kenapa harus dapet laut yang uda mainstream, kenapa harus nomor urut 4. Hmm.

Setelah briefing, ada workshop keradio-an dari Mario Pratama penyiar Prambors Fm Jakarta. Gilaaaa, first impression dia pas naik ke atas panggung langsung bilang "Eh kayaknya kita pernah ketemu ya? Di Malang nggak sih? Ah elu ikutan lomba muluk, ati-ati nih sama dia, siarannya bagus loh!".

Baca juga: Tips siaran buat pemula

Ceritanya di hampir akhir tahun 2016, Mario pernah jadi juri di salah kompetisi kepenyiaran juga di Malang. Tapi aku langsung speechless karena di notice. Aku langsung melongo muka bego' "Hah? Mario Pratama masih inget nih sama aku? Aduh bening banget lagi". *Pyarrr, kegantengannya membubarkan lamunanku.

Dia ngasih beragam macem wejangan buat kita semua.
Yang paling aku suka adalah "Cuy, siaran itu sama dengan ngobrol sama temen lu sendiri, lu santai aja kaya jadi temen yang baik. Temen itu nggak harus selalu bener ngomongnya, kadang belibet, kadang stuck nggak ngerti lagi ngomong apa, kadang juga bisa sedih, tapi enjoy aja. Lu nggak perlu sok pengen terlihat bener dan cool. Be natural".
Dan itulah pesan Mario Pratama buat kita semua. Kamu calon announcer, wajib baca ini.

Setelah balik dari workshop, aku langsung browsing materi, sempet kebingungan apalagi nih yang harus digali, tapi aku bener-bener usaha buat sambungin antara indahnya spot yang belum banyak di ekspose, film yang shooting di Bali, beserta himbauan tentang kelestarian alam bawah laut buat anak muda. Ditambah ada temen yang nambahin materi kasus Tanjung Benoa yg mau direklamasi. Jadilah naskah 4 jam kemudian, settt settt setttt, sekitar jam 11 malam aku kirim ke panitia. Pengenku baca lengkap sekali, tapi apalah daya, mata ini merem sebelum waktunya. Yaaa mau nggak mau kudu tidur. Wkwk.

Besoknya, 29 April 2017.
Kami bersiap Rock the Stage. Peserta pertama masuk ruang eksekusi, peserta 2,3,4 stay di depan ruang eksekusi, dan kelima seterusnya ada di ruang tunggu bawah. Tanganku bergetar, keringat mulai bertumbuhan, perutku mulai mules. *Kayaknya aku pengen boker deh ini*
Hmm begitulah gejalaku dikala deg-degan melanda. Demam panggung tak berujung tapi nggak pernah berhenti daftar lomba. Begitulah aku.

Aku tampil di urutan keempat. Setelah Rizal, peserta ketiga dari UNS keluar, akupun masuk ruang eksekusi. Didepan meja siaranku sudah duduk 3 juri yang salah satunya adalah Mario. Dibelakangnya, ada banyak panitia yang menonton. Bismillah, aku mulai siaran. Try to enjoy the song, try to enjoy the situation dengan tangan yang tetap gemetar dan kencangnya degup jantung yang nggak memudar.

Setelah siaran, Pak Jo, dosen di FISIP Atma Jaya (salah satu juri) bilang kalo kontenku kurang luas padahal tone suara dan intonasiku bagus. Aku bilang makasih terus keluar dari ruangan. Sedih banget langsung ditelepon sama temenku, katanya dia mau nunggu sampai aku nggak nangis lagi baru ditutup teleponnya. Setelah curhat sama dia, aku telepon Mama. Malah nangis lebih kenceng lagi. Mama itu nggak pernah nuntut menang, tapi selalu ngasih motivasi dan wejangan aneh-aneh.

"Lah yok opo, wes babah looo, menang kalah biasa, jenenge lomba. Menang iku kan bonus. Nek ancen kalah berarti kudu sinau terus cek tambah pinter. Tapi biasane menang ngono loh. Hehehe".
Tapi aku seneng banget. Motivasi dari mama itu still the best.

Di sela-sela nunggu peserta yang lain tampil, aku dan teman-teman peserta main werewolf live action. Jadi kita bikin kertas yang ditulisin peran terus ada seorang naratornya. Pertama kali main live dan ternyata asik banget. Bakal kangen sama this part. Kalian kok bisa sih bener-bener santai, nggak jadiin lomba sebagai beban. Keren!!


20 Finalis RAC Comminfest 2017

Akhirnya aku mumutuskan buat berbahagia. Aku main sama temen-temenku ke Malioboro di siang bolong. Jeda antara selesai lomba ke Awarding Night. Hari itu aku mikir, seenggaknya kalau aku nggak menang nanti malam, aku nggak boleh sia-siakan waktu di Jogja buat sedih aja. Aku harus seneng. Akhirnya aku jalan di Malio, beli Bakso dan macem-macem biar aku lega.


Ini Laras, anak UM, yang ngefotoin Koh Hamham dari UK Petra Surabaya

Time flies, waktunya balik ke lokasi lomba. Dari atmajaya aku pinjam motor Efril (Thanks so much Efril) buat ke kontrakan Akbar, aku mandi ganti baju dan balik lagi ke Atmajaya. Aku lewat jalan kampung dulu pertamanya, pas udah di jalan raya mulai kerasa gerimis gitu. Aku terusin ajalah jalan terus sampai bener-bener hujan deres sederes-deresnya. Basah kuyub banget mulai ujung kerudung, baju sampi ujung sepatu, sampai dalem-dalemnya. Bisa diperes kaya jemuran, asli. Untungnya ada peserta dari mata lomba lain juga yang mau naik ke Hall dari parkiran, dia ajakin barengan. Makasih banget loh mbak yang nggak sempet kenalan.

Aku duduk di pojokan karena telat sendiri, telat 2 jam gitu. Sebenernya pengen nggak datang ke Awarding biar nggak sedih pas kalah. Tapi yauda deh datang aja. Waktunya pengumuman. Aku mulai pesimis dan bingung. Pembaca nominasi dateng dan bacain juara ketiga, Astrid, juara kedua Sam, udah deh, targetku juara 3 atau 2. Kalo nggak disebut berarti nggak menang. Aku langsung chat temenku, bilang kalo aku nggak menang beneran nih. Ternyata pas aku deliver itu ke temenku, mbaknya teriak kalo juara satunya aku. Aku speechless for the twice. Di tempat yang sama, mata lomba yang sama tahun yang berbeda namaku dipanggil dua kali. Ya Allah alhamdulillah banget. The result was really surprising me. Aku nggak nyangka banget. Comminfest meunurtku bukan lomba yang gampang. Saingannya banyak dan kredibilitasnya terjaga banget. Cocok buat uji nyali. Dan bertahan itu bukan hal yang remeh temeh menurutku.
Cheers! Foto bareng setelah penobatan.

Foto bareng Tim Eska US UMM yang ikutan The Prime.

Partner siaran tandem pas RAC 2016.
Sekarang Ester jadi panitia The Prime.

That's why aku suka banget sama lomba. Challenge itu bikin kita terus berkembang. Terus puter otak biar bisa kasih inovasi baru, materi baru, jokes baru yang mungkin kadang receh.

Radio itu hal yang aku suka sejak SD. Sempat punya cita-cita jadi penyiar kaya Koh Kornel (penyiar lagu mandarin di Star FM waktu aku masih SD) yang punya banyak pendengar. Walaupun sekarang nggak lagi berprofesi sebagai professional announcer, but I really enjoy this journey, I really enjoy this process.

Baca juga : Sang juara bertahan

Ketemu sama teman-teman baru yang keren-keren (maksudku kalau aku mau main ke tempat kalian biar ada tempat bernaung) dengan pengalaman beda-beda yang sering mereka share, bikin kita lebih cerdas.

Sejak SMP kelas 2, tepatnya setelah aku menang story telling competition buat pertama kalinya, ceceku bilang "besok pas kamu di sekolah, temen-temenmu pasti akan perlakukan kamu berbeda. Mereka akan kasih selamat, muji kamu, tapi yang harus kamu lakukan adalah tetap rendah hati, nggak boleh sombong, sok aneh-aneh. Karena mereka akan lebih menilai kamu dengan sangat tajam.
Sejak saat itu aku selalu pegang teguh omongan itu.

Jangan pernah biarin hati sama pikiran kita buat memandang rendah orang lain. Optimis "aku pasti bisa" itu boleh. Tapi kalo nyinyir "Halah cuma gitu doang lawanku, kecil" itu haram. Kita sering lupa, yang kecil itu bisa tumbuh jadi besar. Sedikit aja kita merasa sombong, hancur hidup ini. Mungkin nggak sekarang, tapi nanti. Who knows?

Jadi, Let's ​create good memories with many people. Don't underestimate them, because we never know what will be happen in the future.
Kita akan selalu butuh orang lain, kan? Maybe one day, they will help you when you need them.
Cheers!!

You Might Also Like

0 komentar