AYAH, MENGAPA AKU BERBEDA?

09.47

SD Kemala Bhayangkari 10 Porong, sebuah sekolah yang menyimpan banyak kenangan manis dan pahit. Tapi kalau buat aku banyak pahitnya sih. Gila ya, selama sekolah 12 tahun, aku paling benci masa SD. Tempat yang bikin aku nggak pernah pengen kembali bahkan reunian bareng sama temen-temenku.


Rahmania Santoso dan Ainy Zaharah : Salah satu temen SD yang masih jadi temen sampe hari ini


Pas SD, aku bener-bener less of achievement, belum jadi anak hits dan kayak nggak diharapkan ada di sekolahan itu. Aku lupa sih gimana rasanya pas kelas 1 sampai 3, tapi beneran bullying itu udah ada sejak jaman kolobendo alias kolinial londo, cuma beda di istilah aja. Nggak tau kenapa, 6 tahun di SD itu kerasa kelam banget. Walaupun nggak jarang juga aku jadi peran antagonisnya. *Tapi cuma dikit sih, I swear.


Pas SD, aku sering dikata "hahaha cino cino, oo anak e cino, anak e wong dodol capjay".
Artinya "hahaha cina cina, oo anaknya cina, anaknya orang jual capjay".

Mereka bilang gitu sambil tangannya megang mata terus disipit-sipitin. Ketawa jahat mereka itu terngiang banget di telinga dan mataku.

Dulu pas SD rasanya aku emosi banget, bahkan sampai sekarang juga agak kerasa emosinya. Kenapa sih kalo aku cina? Toh yang cina nggak cuma aku. Banyak anak lain yang lebih kelihatan cinanya daripada aku. Apa karena mereka cina dan kristen, jadi dianggap cocok. Sedangkan aku cina tapi ikut Qiro'ah. Sedih.
SDku ini tergolong sekolah yang cukup berkelas kalo dibandingin sama SD lain se-porong. SD Bhayangkari ya jelas juara, mulai dari nama, gedung dan fasilitas lainnya. Liburannya aja ke Jogja, disaat anak SD lain cuma liburan ke Jatim Park Malang. Mereka yang sekolah disini biasanya anak polisi sih, tapi aku nggak. Itu juga jadi salah satu alasan aku di bully. Duh, banyak minus banget sih aku pas SD.

Aku kecil sangat emosi waktu itu, padahal emang yang dibilang sama temen-temenku nggak salah. Aku emang keturunan cina dan papaku emang jual capjay. Mungkin karena mereka kurang lengkap nyebutnya. Papaku nggak cuma jual capjay kok, ada nasi goreng, koloke, bakmie, fuyunghay, tamie, banyak banget lainnya. Hehe ini punch line sebenernya.

Aku nggak bisa marah, sama kayak kebanyakan anak lainnya. Pas mereka kedapetan giliran dibully, mereka cuma bisa diam di balik bangku sambil naruh dua tangannya diatas meja, disusul kepala yang ikut sandaran ditangan sendiri sambil nangis dan nunggu ditanya.

"Heee ocha, lapo nangis? Aku taaaaa?"

Setiap anak gantian nanya, aku ta yang salah, aku ta yang bikin kamu nangis, gara-gara aku ta? Terus aku yang nangis cuma bisa geleng-geleng kepala atau manggut-manggut, tergantung anak yang nanya itu yang bikin gara-gara atau bukan.

Anak yang di gelengin bakal teriak-teriak ngerasa lega gitu "weekkkk duduk aku" artinya "wekkk, bukan aku".
Terus dia bantu sebutin nama-nama selanjutnya yang potensial bersalah. Gitu terus 6 tahun kehidupan di SD ku, pedih.

Biasanya di posisi kayak begini ada satu orang temen cewek disebelahku duduk sambil bilang "wes ca nggak usah nangis, biarno, nggak papa". Uhhh, siapapun kamu yang pernah nge puk-pukin aku, aku mau bilang makasih banget karena kamu mengukir cerita indah bareng aku dimasa SD.

Tapi, kejadian ini nggak sekali dua kali loh. Selama 6 tahun itu bully-an cina udah nggak kehitung berapa kali meluncur di telingaku. Aku emang sensitif banget pas SD kalo dibilang cina. Karena aku ngerasa beda sama temen-temenku lainnya. Papaku adalah anak sepasang cina asli yang merantau ke Indonesia. Padahal aku itu nggak kehitung sipit-sipit banget kalo dibandingin sama koko dan ceceku, tapi aku tetep kena bully. Kalau ada stiker "line" yang nangis dibawah hujan, itulah representasiku jaman SD.
Ini juga nih, gara-gara aku manggilnya "Cece" temen-temenku selalu bilang "hee Ocha manggil mbaknya cecek". Cecek itu kulit sapi. Masa ceceku dibilang kulit sapi. Duh!! Bete aku inget-inget jaman jahiliyah. Aku nggak terima, tapi lagi-lagi aku nggak bisa apa-apa. Kalau di aduin ke Papa kasihan temen-temenku. Jadi yauda deh, aku menderita, mereka bahagia.
Terlepas dari Cece, aku juga dipanggil Singkek dan Tacik. Yang paling bikin males itu kalo dipanggil singkek. Singkek itu kayak konotasinya jelek banget, padahal sampe sekarang aku nggak tau definisi murninya apa. Tapi bukan berarti aku milih dipanggil Tacik, panggilan itu kayak Ibu-ibu Cina yang jualan kanji di pasar. Hmm.

Itulah kenapa aku semangat banget pas nonton Ngenest The Movie karyanya Koh Ernest. Aku kayak diajak bernostalgia sama masa SD. Masa dimana cina nggak diharapkan. Masa-masa kejam yang sukanya nge-bully perbedaan. Tapi emang bener, Tragedy plus time is comedy. Aku pengen ketawa aja sekarang kalo inget-inget temen SD dan gimana cara mereka saling menghina satu sama lain.
Pas SMP, aku baru sadar kalo cina itu jadi Primadona banget. Diantara mereka yang nggak putih-putih banget aku kelihatan bersinar dong. *Eakk, mulai bangkit dari keterpurukan.
Tapi aku nggak akan cerita sekarang. di keep dulu buat nanti kalo aku uda inget pas SMP ngapain aja. Hehe.
Buat temen-temen SD ku yang mungkin ikutan baca tulisan ini, aku nggak nulis dalam keadaan marah kok. Semua yang aku tulis tanpa sebut nama kalian satupun biar nggak ada salah paham diantara kita. *Alesan! Sebenernya aku nggak hafal nama temen SDku. Haha*

Aku mau bilang terimakasih buat kalian semua yang udah jadi bagian dari memoriku. Kalau nggak ada hinaan cina masa itu, mungkin hidupku bakal standart aja sampai hari ini dan bisa jadi nggak ada bahan buat nulis blog minggu ini. Semoga kita bertemu di keadaan yang lebih baik dan lebih dewasa. Biar nggak ada bully-bully an ras apalagi nama orang tua. Semog anak-anak kita nantinya saling berteman dan nggak ejek-ejekan nama kita yaaa. Aku sayang kalian teman-teman SD yang nggak bisa aku sebut satu-satu namanya.

You Might Also Like

3 komentar

  1. Aku juga merasakan bully di SD yang sama, waktu itu soal agama.Well, semua tergantung bagaimana cara kita menyikapinya

    BalasHapus