YAKIN KERJA DI RADIO? INI PENGALAMANKU!

01.17

Kilas Balik, untuk kisah yang telah berlalu.

Jadi penyiar radio itu gampang-gampang susah. Yak! Layaknya pekerjaan lain, walaupun kedengerannya cuma seru-seruan aja, tapi jadi seorang anak yang ber tittle penyiar itu punya tanggung jawab cukup besar. Kami dituntut untuk selalu bisa menghibur orang lain, nggak perduli suasana hati sendiri. Aku sering tuh, pas transisi dari (ehm) masa punya pacar ke masa kesendirian. Sering gagal menghibur pendengar. Hatiku labil dan kadang awut-awutan. Tapi biar bagaimanapun aku tetap berusaha biar mereka nggak ngerti kalau penyiarnya ini lagi berduka. Hooooo.



Buat yang masih bingung sama judulnya, aku nggak akan curang. Tulisan ini nggak lagi membahas tentang Radioaktif atau Radiologi. Tapi membahas perjalananku sebagai seorang penyiar. Jadi buat yang memutuskan untuk tutup blog ini, aku persilakan dengan hormat dan terimakasih banyak karena udah berkunjung. Buat yang masih mau lanjut, let me present this story for you.

Rahmania Santoso : Ramadhan pertama bareng Tidar Sakti

Dulu, waktu masih SD, aku sering banget dengerin radio Star Fm yang muter lagu-lagu mandarin. Nama penyiarnya Koh Kornelius. Aku selalu request lagu F4, mulai Liu Sing Yi, Qing Fei De Yi, sampai lagu yang sering aku request tapi nggak pernah bisa keputar. Dulu, aku cuma berbekal tulisan yang ada di cover belakang VCD bajakan dengan list lagu yang mungkin judulnya ngarang aja. Lagu favoritku judulnya Huo Hua (di VCD bajakannya). Sebenarnya kalau diartikan judulnya Season of Fire Works. Aku sempat bilang, penyiarnya juga udah nyari tapi tetap nggak ada.

Tapi hidupku berubah sejak aku kenal google, aku jadi ngerti alasan kenapa lagunya nggak ketemu. Judul yang bener itu Yan Huo de Ji Jie. Pantes aja, mau dicari sampai radionya tutup juga nggak bakal nemu. Jauh banget Pak VCD bajakan ini kalau typo judul lagu F4. Hmm.

Dari cerita masa kecilku yang hobi dengerin radio, aku mulai berpikir untuk menjadi seperti mereka. Sewaktu awal kuliah aku ikut UKM Radio Kampus. Setelah jalan 2 semester, teman sekelasku bilang kalau ada lowongan di Radio Tidar Sakti. Aku langsung googling cara membuat CV dan surat lamaran. *set set set.
Singkat cerita aku pergi ke kantor lalu take voice. Lama nggak ada kabar. Bahkan aku pikir nggak akan lolos. Ternyata, satu bulan kemudian baru ada kabar untuk interview dan akhirnya diterima bekerja disana.

Aku nggak nyangka, dulu yang aku cuma bisa dengerin radio sambil request lagu, kirim salampun cuma buat Mama sama Papa. Yhaa, teman-temanku nggak mendengarkan radio yang sama masa itu, jadi aku nggak bisa bertukar salam sama mereka. Nggak nyangka, sekarang aku yang muter lagu buat pendengarku, bacakan salam buat mereka, nyapain pendengar satu-satu kayak yang Koh Kornel lakuin ke aku dan pendengar lainnya dulu.

Hobi dengar radio tapi nggak pernah visit itu juga nggak keren. Dulu, aku beberapa kali datang ke Radio Star Fm, ngajak foto penyiarnya, bawa sesuatu buat mereka. Tapi sekarang aku yang di samperin, diajak foto dan dibawain hadiah. Bukan hadiah sih yang jadi utamanya, tapi aku seneng banget sama setiap orang yang menyempatkan waktu, bahkan materi buat ketemu demi mengapresiasi pekerjaanku. Apalagi rumah mereka jauh-jauh. Mulai dari Malang Selatan, Tumpang, Singosari dan pelosok-pelosok lainnya ngebelain berangkat ke Batu. Itu mungkin yang akan selalu ada dalam kenangan.


Mulai dari paling kiri : Mbak Nimas, Mas Ega, Aku, Mas Vian dan Mbak April


Pernah waktu itu pertama kali aku siaran, ada pendengar yang sms request lagu, lagunya itu udah aku puter, tapi dia tetep protes.
Kurang lebih gini ya bahasa Indoensianya “Rahma, kamu sensi ya sama aku kok laguku nggak pernah diputerin? Yaudah kalau nggak diputer aku nggak mau dengerin kamu lagi”.

Aku jadi bingung, penyiar baru masa udah punya haters. Akhirnya aku sharing sama teman-teman penyiar lain, katanya sih pendengar yang itu emang begitu. Dia nggak pernah mau nampakin wajah di depan kita tapi selalu protes yang nggak baik. Jadi cuekin aja deh. Hehe

Bahkan beberapa waktu kemarin dia pernah maksa aku biat cepet muter lagunya gara-gara dia mau kondangan.
*Ini kenapa jadi laporan sik pakkkk

Selain patah hati dan salah satu pendengar yang unik, aku juga punya masalah lain. Sering telat. Eh nggak sering sih, tapi ya lumayan rutin. Hehe.

Aku hobi banget berangkat 15 menit sebelum siaran mulai. Mohon untuk tidak dicontoh ya teman-teman. Kalo telat mungkin beberapa teman penyiar lain juga pernah. Tapi kalo ketiduran, mungkin cuma aku. Hmm, aku nggak ngerti kenapa aku hobi banget tidur. Tiap diem dikit aja, pasti uda langsung merem dan bangunnya susah. Apalagi kalo ada bantal, jangan ditanya bakal jadi apa.

Aku minta maaf banget nih kalo ada pihak Radio yang baca. Waktu itu hari minggu, sejak pagi aku jogging, capek. Siaranku mulai pukul 11 sampai 2 siang. Habis opening, siaran sampai 2 jam, aku mulai ngerasa ngantuk. Niatnya sih, niatnya loh ya, tidur cuma dua lagu tambah 4 iklan aja. Tapi nyatanya, sejak pukul 1 sampai 2 siang radioku mati gara-gara aku tidur dan nggak bisa bangun. Alhasil nggak ada closing, langsung ganti acara tiba-tiba. *Cling, jinny oh jinny.


90.3 fm Tidar Sakti Sahabat Keluarga Sejati

Sebagai penyiar yang terhitung baru kalau dibandingkan sama yang lain, aku adalah penyiar yang sering banget ijin. Sebenarnya aku nggak mau, tapi harus. Biasa artis, jadwal padet. *Kibas rambut dulu.

Eh ini serius, ada job ngemsi, tugas kuliah yang nggak terbendung, dan yang paling penting target lomba minimal satu semsester sekali yang harus aku kejar demi nggak bayar SPP.
Sejak kuliah disini, aku cuma bayar SPP 2 kali di semester awal. Selebihnya dapat gratisan dari kampus kalau menang lomba. Lumayan, alhamdulillahh hehe.

Saking seringnya ijin, aku dapat skorsing di akhir tahun 2016 kemarin, tepatnya di bulan Desember. Nggak sedih, malah bahagia banget. Soalnya memang kuliah lagi rumit, sks masih banyak, ada praktikum yang jadi harga mati buat kami. Karna praktikumnya bikin film, dan film adalah harga diri pembuat. Jadi kami sekelompok pasti bakal memaksimalkan dan mengerahkan seluruh jiwa raga. *Eakk wiro sableng

Setelah praktikum pun, dosennya masih minta dibikinkan festival film. Jadi kami semua sibuk ngurus dekor, media partner konsumsi dll untuk event tersebut. Semakin bersyukur karena dapat skorsing. Disini aku paham kalau semua keadaan akan ada sisi positif dan negatif. Jadi tugas kita ya simple aja, selalu berbaik sangka sama Allah.

Ada satu lagi, ada salah seorang yang jadi maskot. suka banget bikin karya. Lagu-lagu genre campursari, mulai gending, koplo, jandhut atau apapun itu, ya bapak ini jagonya. Memang lagunya bagus dan layak diperdengarkan kok.

Suatu hari beliau bikin lagu dan aku disuruh nyanyi. Aku nyanyi. Tapi setelah lagunya jadi dan udah record, orangnya malah minta bikin video klip. Apaaaaaaa?
Plis dibagian ini kalian jangan ngebayangin aku joget ala-ala Uut Permatasari atau Zaskia Gotic ya? Yakali bikin video klip. Wanna cry!!

Aku nolak matang-matang, nggak mentah lagi. Hmm apa sih.

Aku nggak mau, dan orangnya sempat ngambek sama aku. Aku disindir-sindir, dibilang nggak cinta sama Indonesia dan kebudayaan. Dibilang penakut, nggak mau kerjasama, gengsi kalau dangdutan. Apapun yang dibilang aku nggak perduliin. Aku merasa berhak sih buat nolak. Karena ada disini kan tugasnya siaran bukan rekaman dan bikin video klip.

Baiklah, walaupun kehidupanku di radio banyak rumitnya, aku juga punya unforgettable moment disana. Mulai dari bulan Ramadhan yang harus rela bangun jam 2 buat siaran sahur dan tidur di radio all the time. Sorenya siaran ngabuburit di public places. Seneng banget, karena kita nggak kerja sendirian, selalu ada partner baik yang selalu menemani.

Aku punya teman baik, sebenarnya kami satu kampus tapi aku baru kenal dekat sama Nimas saat kerja di satu kantor. Apapun yang terjadi, walaupun nggak selalu, tapi Nimas sering bantu aku. Pas aku pengen pulang, dia mau gantikan siaranku. Aku pengen liburan, lomba, atau apapun kalau aku mulai bosan siaran, Nimas selalu bantu. Setiap masalah yang aku ceritakan, mulai dari patah hati, dia selalu ngasih solusi atas masalah yang jadi bebanku. Walaupun dia judes, tapi dia sayang dan baik banget sama aku.


Ini aku sama Nimas pas belum lama jadi crew. Foto lama bersemi kembali.


Mbak Nimas, kalo kamu baca ini, I’d like to say thanks very much for every single thing we did together. I'll never forget your kindness. Promise, Insyaallah.

And finally, hari ini satu maret 2017, ini bukan tanggal jadian aku loh ya! Helaw, lagian mau jadian sama siapa? Hehe.

Aku mutusin buat resign dari pekerjaanku yang udah aku jalani secara rutin sejak bulan mei 2015 sampai februari 2017. Tepat di tanggal 1 Maret 2017, aku udah bukan lagi bagian dari Radio Tidar Sakti.

Aku mau ngucapin terimakasih buat semua yang udah support selama ini. Buat pendengar yang luar biasa baik. Rela datang dari jauh demi ketemu kami. Buat teman-teman penyiar yang solid, semoga semakin membanggakan.

It's hard to leave, but I have to.

Walaupun udah resign, rasa cintaku sama dunia broadcast nggak pernah luntur. Aku masih punya cita-cita bikin sekolah broadcast atau bikin stasiun radio sendiri. Buat Indonesia yang lebih baik pastinya.
Cintaku buat Radio Tidar Sakti nggak akan terganti.

You Might Also Like

2 komentar

  1. Aku selalu salut dan iri sama orang-orang yang udh bisa nemuin apa yang mereka pengin sejak kecil. Rasanya curang banget sih. Di saat aku lagi asik-asik main sama teman-temanku, orang-orang udah nentuin apa yang mereka mau. Di saat aku masih labil mau jadi apa kalo besar nanti, orang-orang yang kayak kamu nih udah bisa menentukan langkahnya mau kemana �� Aku jadi pengin ngulang jadi anak kecil aja...


    Waduh, ikut lomba itu bisa gratis spp ya? Duh. Kalo aku tau. Aku ngikut2 aja ya, padahal banyak banget lomba dari awal kuliah �� Jadi pengin ngulang ke semester awal sih... *eh nggak deh, aku pengin cepat wisuda aja*

    Semoga bisa siaran lagi ya kak! Aku pengin denger....

    BalasHapus