Antara Malang dan Jogjakarta

22.08

Rahmania Santoso : Saat penyerahan duit. Hehe. 


Aku sebut ini, the unforgettable moment. Aku mahasiswi baru Ilmu Komunkasi, iya baru, baru semester 6. Hmm seneng rasanya udah mau lulus. Tapi aku juga sedih, apa udah pantes aku jadi sarjana?

Ah udah lah, ngelantur. Bukan itu yang mau aku ceritain sekarang.

Sekarang udah Februari 2017, tapi aku masih gagal move on dari tahun 2016 yang punya banyak banget kenangan indah dan nggak bisa dilupakan. Waktu itu bulan Mei 2016, tepatnya tanggal 12. Aku berangkat ke Jogja yang orang bilang Daerah Istimewa. Sebenernya bukan liburan, tapi ikutan lomba. Kurang lebih satu bulan sebelum hari itu aku udah daftar, kirim formulir dan segala jenis portofolio keperluan lomba “Radio Announcer Competition” di Universitas Atma Jaya Yogyakarta. Sepuluh hari sebelum aku berangkat, ada pengumuman kalo aku jadi salah satu dari 20 finalis yang lolos buat maju ke babak final di Jogja. Aku excited banget, karena di tengah banyaknya tugas kuliah, akhirnya aku bisa pergi jauh buat lomba sekaligus liburan, hehe.

Tapi, bukan Rahmania Santoso banget kalo nggak ngitung masalah duit. Aku itu orang yang mikir “Ah yaudah sih namanya juga lomba, ada menang, ada kalah. Kalo nggak menang ya bukan rejeki” tapi itu dalem hati aja, kalo di otak beda lagi “Aduh, tiket ke Jogja mahal, biaya pendaftaran juga nggak murah, ijin kerja artinya nggak gajian, kalo nggak menang lomba berarti rugi dan nggak balik modal”. Id, ego dan superego di dalam diriku mulai perang sendiri. Aku bingung menentukan target. Antara aku yang ingin bersenang-senang di sana tanpa ada beban. Atau aku yang ingin pulang dengan bangga membawa trophy untuk Universitas Muhammadiyah Malang (dan pastinya duit buat bayar tiket kereta balik, hehe). Aku biarin batinku berperang sendiri, apapun yang terjadi, yang penting aku berjuang dulu disini.

Well, Awalnya aku pengen berangkat sendiri, tapi ternyata itu nggak terjadi. Ada seorang temanku waktu itu yang akhirnya memutuskan buat ikut ke Jogja (mungkin dia terpaksa nemenin aku, atau mungkin juga emang pengen liburan) aku nggak tau alasan pastinya. Namanya mas Deri. Aku seneng kita pergi bareng. Selama kita kenal, emang hidup kita kayak tiada hari tanpa jalan-jalan, and I enjoy it. 12 Mei 2016, sekitar pukul 4 sore kita berangkat ke stasiun Kota Baru Malang. Kita diantar dua orang temanku yang super banget rela jadi gojek demi kami berdua tetap bisa berangkat. Kereta kami berangkat pukul 8 malam. Aku dan mas Deri duduk bersebelahan. Kami langsung tidur selama perjalanan. Sesekali terbangun untuk ke kamar mandi atau minum.

Perjalanan dari Malang ke Jogja kira-kira 8 jam, kami sampai di stasiun Tugu Jogja tanggal 13 Mei 2016, kira-kira pukul 4 subuh. Kami dijemput temanku yang berkuliah dan tinggal di Jogja waktu itu, namanya Akbar. Selama di Jogja kami tinggal di rumah kontrakan Akbar. Hari itu adalah hari yang cukup sibuk buat aku, ada sesi seminar, Technical Meeting dan pembagian tim untuk lomba dari pagi sampai sore hari.

Di luar dugaan, hari itu sebenarnya aku ingin jalan-jalan keliling Jogja. Ternyata malah harus prepare bareng pasanganku karena mereka (panitia lomba) punya peraturan baru, selain siaran solo kita juga harus siaran tandem. Alhasil malem harinya aku dan pasanganku (namanya Ester) harus nyiapin skrip berdua dan latihan siaran dulu biar besok aman hidup kami. Untungnya mas Deri sama temennya mau antar aku dan nemenin aku sama Ester. Dari habis maghrib sampai sekitar jam 10 malam kita nongkrong di cafe deket Atma Jaya demi menyelesaikan skrip yang besoknya harus dikumpulin.

Lega sih udah kelar nulis skrip. Tapi, aku yang sebenernya pengen istirahat malah nggak bisa tidur karena sungkan sama mas Deri dan temennya yang ceritanya jauh-jauh nyamperin mas Deri dari Depok ke Jogja. Finally, kita jalan lah malam itu ke Malioboro ala-ala turis domestik. Sepanjang jalan aku baca skrip siaranku terus karena jujur skrip itu nggak akan pernah pakem, kita harus terus baca buat dapet hasil yang insyaallah paling maksimal. Makan nasi goreng yang nggak enak-enak banget di Malioboro, tapi aku laper banget malem itu, soalnya belum makan dari sore karena bingung sama tugas dadakan dari panitia.

Malam itu sekitar pukul 00.30 kami balik ke kontrakan Akbar. Nggak ngerti deh abis itu mas Deri begadang sampai jam berapa sama Akbar dan temen-temennya. Aku langsung tidur karena emang capek banget dan besok harus ready mulai pagi lagi. Sabtu, 14 mei 2016. Aku berangkat pukul 7 pagi diantar Akbar dari kontrakannya ke Atma Jaya buat mulai babak final lombanya. Jujur, aku adalah orang yang demam panggung banget dan suka nggak pede, apalagi kalo lihat orang lebih keren. 

Tembok confidence yang udah aku bangun rubuh seketika.

Lomba ini bukan kompetisi terbuka, kita nggak boleh lihat penampilan peserta lain. Tiap peserta masuk one by one, siaran dan dikomentari sama juri. Aku inget banget, waktu nunggu giliran aku tuh cuma bisa diem sambil ngelihatin peserta lain yang asik saling ngobrol-ngobrol satu sama lain. Aku bukan anti sosial, tapi kalo grogi emang nggak bisa disapa sama sekali. Suara mereka sumpah merdu-merdu banget. Salah satunya mbak Astrid, dia dalah peserta paling aku takutin seperlombaan. Suaranya merdu banget, dia bawaannya santai banget, dia juga MC di banyak event dan dia baru aja resign dari Iradio Jogja. Padahal cuma ngobrol biasa tapi suaranya mirip banget sama anak-anak Jakarta yang ada di tipi-tipi. Suara broadcast banget.

Akhirnya giliranku sampai, aku siaran depan mereka dengan jari-jari gemetaran pas pegang mixer. Aku coba enjoy the song dan akhirnya selesai juga. Pas jurinya disuruh komentar, nggak ada yang mau komentar. Aku malah ditanya “berapa lama kamu siaran?” Mbak MC nya waktu itu langsung bilang “waa nggak ada komentar, dengan kata lain kamu bagus banget siarannya”. Tapi aku nggak seneng dibilang gitu, aku justru bete banget. Karena ini bukan lomba pertamaku dan bukan pertama kali juri bilang siaranku, enak tapi akhirnya nggak menang. Tapi yaudahlah, aku mau apa lagi. Aku cuma bisa ngasih senyum terbaik dan bilang makasih ke para juri.

Sesi kedua, waktunya siaran tandem bareng sama Ester. Aku nggak nyangka, dia asik banget pas show, walaupun selama latihan kita agak nggak pas. Aku ngerasa really enjoy sama siaran kita berdua. Nggak ada komentar untuk siaran tandem, mungkin buat menghemat waktu karena jam udah hampir sore, sedangkan malemnya kita harus dateng buat Awarding Night. Aku balik sore itu ke kontrakan. Pastinya dijemput sama gojek kesayanganku di Jogja, si Akbar.

Malemnya, sebenernya kita harus ada di lokasi jam 6 setelah maghrib. Tapi sumpah aku rasanya pengen telat aja datengnya, bahkan pengen nggak dateng. Karna aku udah yakin banget nggak akan menang. Pesertanya keren-keren, dari kampus yang besar di kota-kota besar. Aku baru berangkat pukul 7 malam sama mas Deri. Itupun kami masih mampir dulu ke rumah makan padang sebelum ke Aula Awarding Night. Karena datang telat, kami dapat kursi depan. Maklum lah orang-orang lebih suka duduk di bagian belakang.

Ceritanya di awarding night ini semua mata lomba diumukan, jadi bukan cuma lomba yang aku ikuti aja. Tapi pas aku dan mas Deri sampai di venue,setelah penampilan satu penyanyi, MC langsung mengumumkan juara untuk mata lomba yang aku ikuti.

Mereka menyebut juara ketiga Yola dari UGM, juara kedua Cici dari Atma Jaya sendiri. Aku sudah firasat, juara satu pasti mbak Astrid. Karena dia memang paling senior diantara kita dan paling keren. Aku udah minta pulang ke mas Deri dan bilang kalo mbak Astrid pasti menang. Tapi Subhanallah, MC malah menyebut namaku untuk juara satunya. Aku kaget dan langsung lihat mas Deri, dia juga langsung lihat aku sambil senyum yang nggak manis-manis banget. Aku seneng tapi juga heran. Ya Allah, ini semua nggak akan pernah terjadi tanpa bantuan dari Allah.

Banyak hal yang buat aku pesimis, salah satunya adalah karena saat itu I’m in my period, jadi aku nggak bisa sholat dan memohon bantuan dari Allah. Tapi, ternyata Allah itu maha mendengar disegala kondisi. Sekalipun aku dalam keadaan nggak bisa sholat, tapi doa tetap bisa dipanjatkan. Diimbangi dengan usaha, dan benar-benar terjadi apa yang aku rindukan. Terimkasih ya Allah atas hadiahnya.

Aku dan mas Deri balik ke kontrakan setelah Awarding Night selesai, sekitar pukul 10 malam. Malam itu aku mengajak Akbar dan temen-temen satu kontrakannya jalan-jalan dan makan-makan di angkringan sebagai ucapan terimakasih atas tumpangan selama beberapa hari dan berbagi kebahagiaan atas kebahagiaanku. So happy karena ada mobil nganggur yang dititipin di kontrakan mereka, jadi kita bisa pergi bareng-bareng. FYI, di kontrakan Akbar cuma ada satu kendaraan yaitu motor dan itu punya Akbar sendiri. Yang lain nggak ada yang bawa motor dari rumahnya. Sampai akhirnya kita capek dan balik lagi ke kontrakan. Aku seneng karna liburanku ini jadi penuh makna. Bukan cuma jadi sekedar pelarian di tengah banyaknya tugas semester 4, tapi melukiskan kenangan di Jogjakarta yang ternyata benar-benar istimewa.

Terimakasih atas waktu dan kesempatan yang diberikan ya Allah.
Terimakasih Akbar, terimakasih Atma Jaya, terimaksih Jogjakarta
Tunggu ekspedisi lainnya yaaaaa.

You Might Also Like

2 komentar